Posted by: fsindonesia | July 8, 2011

Are You Hundred Percent Heterosexual?

Beberapa tahun lalu saat menyelesaikan program Master di University of Hawaii at Manoa (UHM), saya pernah mengalami kejadian yang kemudian imbasnya terus meninggalkan pertanyaan dalam diri saya. Saat itu saya sedang duduk di Paradise Palm yang letaknya tepat di depan Hamilton Library. Segelas kopi dan beberapa buku menjadi teman saya menghabiskan pagi itu. Di tengah-tengah membaca buku saya merasa ada seseorang yang memperhatikan. Setelah menurunkan buku yang saya baca dan mencoba melihat sekeliling, benar saja ada seorang cewek di deretan bangku di depan sebelah kanan saya yang sedang menatap kearah saya dengan senyum. Karena menganggap itu hanya sekedar benturan mata tidak sengaja, saya pun tersenyum dan kembali menekuni buku. Jarak beberapa menit kemudian, perempuan itu mendatangi meja saya dan meminta ijin untuk duduk di kursi tepat di depan saya. Karena kursi itu kosong, jadi tidak ada alasan bagi saya untuk menolak, terlebih Paradise Palm adalah tempat umum.
Perempuan ini lalu memperkenalkan diri, sebut saja namanya Kathy. Dia adalah mahasiswa PhD Program dari jurusan Political Science di UHM. Setelah basa-basi dengan perkenalan Kathy secara langsung mengutarakan niatnya, “Can I ask your time, just 5 or 10 minutes?” Lalu dia bilang kalau ingin sekali mencium saya. Dalam pandangan dia, saya memiliki kekuatan di bibir dan dia ingin membuktika bahwa dia benar. Permintaan janggal yang otomatis membuat saya mengkerutkan kening. Melihat saya kebingungan dia kemudian menegaskan “I am a Lesbian anyway.” Pernyataan yang jujur dan semakin membuat saya tergagap. Dalam situasi yang kaget, saya masih berusaha mengendalikan diri dan mencoba mengajak dia berbicara. Dari ceritanya saya menjadi tahu kalau dia menjadi lesbian setelah merasa kecewa setiap kali berhubungan dengan laki-laki. “Laki-laki memang egois, mereka hanya mementingkan ejakulasi mereka sendiri, tanpa berpikir bahwa patnernya juga menginginkan hal yang sama.” Saya banyak mendapatkan pengetahuan baru yang tidak pernah saya ketahui sebelumnya. Kathy terus memohon dengan sangat agar saya mengabulkan permintaannya. “Please, just 5 minute” dia terus mengulanginya. Saya sendiri dalam posisi bingung. Di satu sisi saya ingin tahu banyak tentang orang lesbian, di sisi lain ada ketakutan yang luar biasa dalam hati saya, dan yang jelas saya bingung mencari alasan untuk melarikan diri. Di menit yang ke 15 atau 20 dari obrolan kami lewatlah Professor saya yang baru membeli kopi, dia mendatangi meja saya dan bilang, “Excuse me Ninik, can you stop by in my office to take your paper. Sorry I have to give it to you today, because this afternoon I will go to main land.” Yes…. Akhirnya ada yang menyelamatkan saya untuk pergi. Thanks Prof.
Kejadian yang kurang dari setengah jam tersebut menjadi perenungan mendalam dalam diri saya. Bagaimana bisa seseorang bisa merubah orientasi seksualnya dari sebelumnya heteroseksual menuju ke homoseksual? Saya pun mencoba melihat diri saya dengan lebih mendalam lagi dan merasakan setiap perubahan dalam hati untuk mendapatkan jawaban tentang pertanyaan besar yang masih mendekam dalam pikiran. Saya mencoba membandingkan tingkat keterangsangan saya ketika melihat film blue yang heteroseksual dan homoseksual. Hal ini untuk menguji kemungkinan seseorang berubah orientasi seksual. Ketika melihat film homoseksual (Lesbian) saya terangsang juga, namun hal tersebut tidak sebanding dengan besarnya keterangsangan saya ketika melihat film blue heteroseksual. Walaupun begitu keterangsangan saya ketika melihat film lesbian membuat saya khawatir, apakah saya lesbian?.
Semua pertanyaan besar tersebut ternyata saya menemukan jawabannya di pelatihan ini. Ketika belajar dari fasilitator tentang Skala Kinsley, saya menyadari bahwa dalam setiap orang ternyata memungkinkan punya potensi heteroseksual dan homoseksual. Yang membedakan seseorang akan menjadi homo atau hetero adalah seberapa besar kecenderungan seseorang pada setiap perilaku tersebut. Bila kecenderungan homoseksualnya yang lebih dominan, dia akan jadi LGBT. Namun perilaku LGBT akan tertutupi bila potensi heteroseksualnya lebih tinggi.
Walaupun Alfred Kinsley hanya memfokuskan diri pada ekspresi seksual semata, namun bila ditelisik lebih dalam, dari segi biologis pun hal tersebut dapat dijelaskan. Fasilitator telah memberikan gambaran ke saya bahwa kromosom dan hormon manusia tidak selalu ‘baik-baik’ saja dalam artian kromosom tidak saja akan full membentuk seseorang menjadi heteroseksual atau homoseksual, namun kromosom betina dan jantan kadang komposisi dalam tiap tubuh manusia berbeda-beda. Dan imbasnya hal ini menjadikan orientasi seksual seseorang tidak selalu linier.
Dengan informasi dari segi biologis ini saya meruntuhkan pemahaman dan kepercayaan yang selama ini saya bangun sendiri. Selama ini saya selalu berpikir bahwa orientasi seksual selalu berjalan lurus, dan tidak ada “persimpangan jalan” dan orientasi seksual 80% dipengaruhi oleh lingkungan. Ternyata yang terjadi lebih komplek dari pada pemahaman saya selama ini.
So, dengan ini saya bisa menyimpulkan bahwa walaupun saya heteroseksual, tapi tetap aja ada kemungkinan sisi homoseksual saya ada, walaupun itu mungkin hanya 1%. Worry dengan kondisi ini? Totally NOT. Bila dalam diri kita sendiri memiliki potensi untuk orientasi LGBTI (Q) walaupun kadarnya sangat rendah, lalu kenapa kita harus menjustis orang lain yang orientasi LGBTI(Q) yang mungkin lebih dominan sebagai “other” atau “berpenyakit”?
Are you hundred percent heterosexual?? I am not.

Penulis: Nihayatul Wafiroh


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: